Hari Anak Nasional 2008

Ya benar, Hari ini tanggal 23 Juli adalah Hari Anak Nasional (kalo td ga denger di radio juga ga tau gw). Bagi sebagian orang mungkin tidaklah istimewa, mungkin juga bagi saya yang notabene belum punya anak.
Tapi diluar itu, apakah kita sebagai bangsa sudah memikirkan anak2 bangsa sendiri?

Kalau dilihat dari berita2 yang ada mungkin kalender hari ini terbenam oleh berita mutilasi, pemilihan gubernur Jatim, pemakaman narapidana mati, selipnya pesawat batavia air, dan lain2. Mengapa hari yang telah dicanangkan sebagi hari anak yang harusnya dirayakan nasional seIndonesia ini malah sepi2 saja?

Memangnya anak itu tidak terlalu penting yah bagi para petinggi2 dibanding dengan sodok sodokan untuk mendapatkan jabatan tertinggi di suatu pemilihan kepala daerah yang terbesar di Indonesia.

Coba lihat kebawahlah, ada 30 anak SD yang keracunan makanan bagaimana tanggapannya.
Apa karena sudah terwakilkan oleh para alumnus salah satu Universitas negeri itu yang notabene adalah Ketua pansus Pemilu Presiden?
Atau dengan acara yang dihadiri presiden dan para punggawanya itu di TMII yang tidak terlalu diekspos?

Entahlah bagi yang lain, tapi bagi saya seorang pribadi, saat ini lebih memikirkan bagaimana pendidikan yang semakin mahal ga jelas. Sebenarnya ada demo yang dilakukan oleh puluhan anak pemulung hari ini disuatu daerah tetapi saya lupa dimana karena tadi dengar dari radio.

Cukup miris kalo denger..
Mereka berhenti sekolah karena tidak sanggup membayar. mungkin pendengaran saya yang kurang jelas atau memang terputus2 tadi, mereka tidak bisa membayar buku yang katanya sampai Rp.500 ribu rupiah. BUKU!!!! 1/2 juta!! anak SD!!!!

Bagi yang tidak tahu menahu, hal itu benar adanya. Dikarenakan, bulan ini saya mengeluarkan sejumlah uang yang cukup besar untuk membantu orang tua membayar uang buku adik saya yang kelas 4 SD dan 2 SMA, dan mereka itu berada di sekolah negeri bukan swasta.

Memang uang sekolah tidak terlalu mahal/memberatkan, namun pengeluaran untuk hal tetek bengek lain yang terlalu mengada2. Buku memang penting, tapi apa memang harus dibeli semua dan benar2 diperlukankah?

Mengapa tidak dapat menggunakan buku lama dan harus menggunakan buku baru yang padahal isinya sama walaupun katanya kurikulumnya beda.

Sebenarnya program supaya anak Indonesia itu pintar benar2 ada atau tidak? atau yang ada itu program membodokan anak2 supaya nanti tidak neko2 minta yang tidak2 ke pemerintah?

Bila kita hubungkan dengan pengurangan subsidi BBM kmarin dan adanya program BLT itu, mengapa tidak dialihkan ke pengGRATISan pendidikan diseluruh SD negeri d Indonesia, baik dari uang sekolah sampai buku, seragam dan uang bangunan.

Saya lebih rela BBM mahal tanpa subsidi bila anak2 generasi dibawah saya dapat sekolah GRATIS tanpa diubek2 atau dipusingkan oleh masalah keuangan.
Bukankah negara yang besar itu adalah negara yang dapat membawa generasi penerusnya ke jalan yang lebih baik supaya dapat membangun negeri ini nantinya.

Gila… tumben gw serius…
Cukup ah numplekin unek2nya hari ini, bisa heran yang baca kalo liat gw serius…..

Terimakasih atas perhatian dan kesabarannya mebaca tulisan ga mutu ini..

tertanda
ndilalah si woelank

*ada bahasan yang menarik untuk dibaca di:
Jurnal Sang Hari

12 Responses to “Hari Anak Nasional 2008”

  1. rangga Says:

    lha mas.. itu kan fakta dan opini, ya ora opo2 tho’.. soal buku buat anak-anak, emang sekarang semakin menggila harganya..

    Adik saya yang kemarin SMA (sekarang udah mo kuliah) bahkan pernah dimarahin sama gurunya, gara-gara pake buku cetak saya dulu (padahal cuma selisih beberapa tahun aja, isinya aja masih sama, beda cover doang)..

    Kadang, juga suka miris, kalo ngeliat ada acara ‘study tour’ tapi maksa murid-muridnya untuk bayar dan ikutan, dimana harganya nggilani.. Kalo yang mampu sih ndak masalah, tapi kalo yang kurang mampu? Masa harus ngorbanin uang makan beberapa bulan demi sebuah ‘study tour’?

    Semoga anak-anak Indonesia dapat tumbuh berkembang tanpa menjadi korban kapitalisme orang-orang dewasa yang serakah..

    yowes.. tidur dulu sekarang, udah jam 2:26 WIB, besok mo ada kuliah pagi..

    salam,

    -rangga-

  2. woelank Says:

    @rangga
    begitulah mental para peserakah itu, memperkaya diri sendiri dan menghancurkan diri orang lain. mending anaknya jadi bener, kalo malah jadi pecandu atau tukang foya2 duit hasil korupsi bapaknya…
    kan mending itu duit ga usah dikorupsi…

  3. Trisna Says:

    Nah… memang di satu sisi ada orang yg tidak peduli akan keadaan bangsa sendiri dan ada satu pihak yg perduli… semua pasti ada dua sisi… Ada yang cenderung ngurusin masalah politik, korupsi dan ada yang cenderung ngurusin masalah sosial bangsa ini… seperti dikau…πŸ™„

    Masing-masing sih yaaa jalanin aja, kalau mau bantu, yah bantu. Kalau gak bisa bantu yah… jangan ngerecokin atau setidaknya jangan mempersulit (seperti demo-demo gak jelas itu)… karena sekarang ini permasalahan bangsa kita terlalu luas dan complex… gak bisa kita tuntut semua harus jalan bersamaan… walhasil pasti ada yg terbengkalai… salah satunya nasib anak-anak masa depan bangsa ini…πŸ™„

    Memang menyedihkan sekali, kalau melihat mereka, apalagi kalau lihat musimnya kenaikan kelas… semua ini masalah berantai… karena guru-guru gajinya kurang mereka menggunakan saat-saat kenaikan kelas untuk mencari uang dari buku pelajaran… saya gak perlu sebut nama sekolahnya (sekolah negri) salah satu guru disana ngomong keuntungan dia dari 1 anak ngambil 1 paket buku itu bisa sampai 250rb… kebayangkan kalo 1 kelas ada 28 anak keuntungan dia berapa? tapi gak bisa disalahin juga… karena biaya kehidupan makin mahal, semua harga barang naik sedangkan pemerintah tidak bisa memberikan lahan pekerjaan dan membuat perekonomian stabil… gaji tidak pernah cukup untuk biaya keluarga, akhirnya guru ambil untung ke anak sekolah dan orang tua murid yang tidak mampu bayar sekolah mau ambil untung ke mana?πŸ˜₯

    Ngomongin BBM… buat saya harga BBM di indonesia sangatlah murah… lihat ke negara lain harga 1 liter BBM ada yang 25.000-30.000 IDR kita sudah di subsidi tapi tetep aja ada DEMO GOBLOK… permasalahannya adalah bukannya menaikan harga BBM atau menekan pemerintah untuk terus-terusan minta subsidi (emangnya negara ini negara pengemis?) ~~~ yeah imagenya di negara lain sih begitu… TAPI orang-orang yg demo itu terutama mahasiswa harusnya pake otak kalau mau DEMO… Bagaimana caranya MENINGKATKAN SDA atau memperbaharui SDA yang hampir punah ini… atau cari penemuan baru untuk menggantikan bahan bakar… kenapa? karena mau DEMO sampai jahit mulut ataupun sampai gantung diri… BBM pada dasarnya akan habis…😑😑😑

    Tapi yeaaaaaa… balik-balik lagi DEMO di Indonesia kan udah ada yang nge-set… ada mafianya dibalik itu… yang penting dibayar terus demo deh…
    (SIGH)πŸ™„ negara keropos…

    Balik lagi ke permasalahan HARI ANAK NASIONAL…
    Kalau dapet gaji kasih 2.5% untuk anak angkat… anak angkat sekolah… lumayan lhooo kalau sampai ada 25 orang aja yang mau ngebantu… bisa 5 anak kebantu sekolahya sampai program 9 tahun…

    (Kok Trisna tahu?)
    Yeaaa iya dong… wong ngebantuin departemen sosial untuk anak-anak putus sekolah:mrgreen:

    Maap ya kalo komennya hari ini sedikit kasar… Freon AC abis… jadi panas deh… πŸ˜†

    TOPIKNYA KALI INI BAGUS BANGET!!!
    Tinggal cari blogger yg perduli 1% aja untuk ninggalin opininya tentang anak-anak bangsa… dan cari 24% blogger yang mau nyumbang… heheheπŸ˜›

    ~^_^~
    Cheerio!

    Trisnas last blog post..City Brands and Their Architectures

  4. woelank Says:

    @Trisna
    begitulah Tris, memang hidup tidak bisa hanya satu sisi.
    Tidak ada yang baik bila tidak ada buruk.
    Seharusnya kita tidak akan pernah merasa benar apabila tidak pernah merasakan salah, namun namanya juga manusia, lebih sering merasa benar dan mengangap kesalahan itu tetap suatu “kebenaran” yang dipaksakan…

    Untuk yang 2,5%, lagi berusaha Tris.
    Tapi saat ini gw masih mendahulukan membantu orang yang lebih dekat (saudara yang memang kurang mampu) sebelum membantu yang lain… ;;)

  5. Neng Says:

    Tumben nulis yg beginian…

  6. woelank Says:

    @Neng
    lagi sadar

  7. Neng Says:

    Hmm…jadi ngebayangin gimana kalo gue punya anak nanti ya….bisa2 gue ama suami gue harus jalan koprol buat nyari duit buat biaya sekolah anak kami.
    Kalo punya duit sih mending gue sekolahin ke luar negeri aja, daripada di Indo…mutu dan kurikulumnya gak jelas gitu…belum lagi uang ini..uang itu, HUH !!
    Ato kalo gak, gue suruh anak gue belajar yg rajin biar pinter dan bisa dapet beasiswa buat sekolah diluar negeri kayak mommy-nya…hihih *blink2 eyes…duuh..jadi bersyukur bgt nih bisa sekolah gratis

    Heran deh gue…apa pemerintah tuh gak sadar kalo KNOWLEDGE IS POWER ?! apa mereka gak ngerti kalo EDUCATION IS SLOW BUT IT’S VERY POWERFUL ?!
    Ato emang udah pada gak mudheng saking udah pada ndableg guendheng wuedhan rak ketulungan ?
    *eh…itu mah yang punya blog ini yaa…. kabuuuuurrrr !!!

  8. woelank Says:

    @Neng
    ssttt….
    memaksakan kehendak kepada anak itu nda bagus, biarkan mereka berkembang sendiri namun orang tua yang memberi arahan dan masukan…..

  9. Neng Says:

    Biarin ajaaaa….yang penting kan tujuannya baik. Emang panjenengan gak mau punya anak pinter ya ?
    Kadang anak2 tuh emang harus sedikit dipaksa (belajar) kok, biar mereka tau kalo itu adalah tugasnya, SUKA ATAU TIDAK SUKA.
    Hmm…emang sih cara mendidik anak tuh beda2 ya…hasilnya juga pasti beda2. Panjengan pilih yang mana toh ?

    And since you’re speaking about education, kalo subject-nya he/she/it itu mestinya pake HAS, BUKAN HAVE. Check your plurk !
    Sorry…bawaan guru emang suka gatel kalo liat kesalahan2 kecil giniπŸ˜›

  10. woelank Says:

    @Neng
    yup.. cara ngedidik beda2..

    ooo… pake has yah, kirain has dipake kalo untuk sesuatu yang telah lewat/sudah dilaksanakan bukan untuk sesuatu yang masih dilaksanakan….
    mungkin gw salah, maklum wong ndeso.. ga pernah pake bahasa inggris…

  11. Neng Says:

    duuuuh….capek deeh…*naro tangan dijidat
    emang kalo wong ndeso harus salah2 gitu ya ? gak segitunya kaleeee…..
    cah ndeso juga juga berhak untuk pinter, kan katanya pendidikan untuk semua :p
    just go to http://grammar.quickanddirtytips.com

  12. woelank Says:

    @Neng
    kalo cape istirahat neng bukan naro tangan di jidat


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: