curhatan emak emak jaman sekarang

mohon PERHATIANnya: isi curhatnya puanjang….. jangan lupa ambil napas, berkedip, senam jari dan tempat duduk yang nyaman. (disarankan memakai tetes mata setelah membaca)

ini curhatan gue dapetin dari note salah satu temen gue di facebook yang dia juga bilangnya dapet dari imel.

gue paste dulu baru komen yah….

Kalo denger omongannya ibu-ibu kita jaman dulu (yang sekarang berarti uda jadi neneknya anak2 kita…) kayanya punya anak gampang banget deh ngurusnya. Mertuaku aja pernah bilang, ” Mama sih dulu ngurus anak2 gampang, tinggal kasih makan , lempar… kasih makan, lempar….” Maksudnya kali, anaknya tinggal dikasih makan aja, abis itu ngga
pusing mau ngapain terserah anaknya. Yah, berarti berbahagialah wahai ibu2 jadul…

Sekarang , mari kita kembali ke laptop… eh, maksudnya kembali ke topik kita. Dulu waktu belum punya anak , karena ngerasa belum mampu , masih kuliah , belum kerja , belum punya rumah sendiri, ada aja orang yang ngomentarin :
” Buruan loh punya anak, kapan lagi … ”
Trus kalo dijawab :
” Belom Tante, masih kuliah, mau belajar kerja dulu ”
Si Tante jawab lagi :
” Ya ampun, udah kawin masih kuliah juga ya, ngapain…”
Buset deh, Mau marah ga sih, emang ada ya pasalnya orang abis kawin ngga usah nerusin kuliah , ngga mikir kali dia bayar uang masuknya berapa jut-jut…

Setelah kerja, ngga KB lagi , eh , ternyata masih ngga hamil juga, ada lagi yang suka komentar : ” Lu gimana sih, masa lu kalah sama si Anu… dia aja udah anak kedua tuh… bikin dong, lucu kan punya anak..” Walah, emangnya Tuhan kali ya, bisa nentuin sendiri, abis ngulek langsung jadi… siapa sih yang ngga pingin…

Lalu, setelah akhirnya punya anak , tetep ada aja komentator :
” Kurang lu , anak cuma satu, kasian…”
Dijawabin :
” Satu aja repot , apa2 mahal ”
Dijawab balik :
” Ngga usah dipikirin, tukang beca aja anaknya banyak tuh, idup aja…”
Tukang beca nih ye… mau apa punya anak kualitas tukang beca….olala…

Susah kan …..bener deh, kalo dipikir2 lagi, sebenarnya biarpun jaman udah maju, ibu2 sekarang belanja tinggal ke supermarket, ada babysitter, ada mesin cuci, rice cooker , internet , dll , tapi perjuangan melawan musuhnya justru lebih berat loh. Dibahas yo….dari awal ya :

Hamil

Begitu tau hamil , mesti ke dokter kandungan, searching dulu dokter mana yang top punya. Trus , musti ke lab , takut ada tokso . Diresepin vitamin macem2, penguat kandungan, minum susu khusus ibu hamil , musti USG (kalo bisa sih yg 5 dimensi, biar bisa keliatan pori2 bayinya ), jangan lupa ikut senam hamil, ikut seminar, parenting class .

Oya, belanja baju hamil juga penting, perut buncit teteup harus chic dong… trus, beli krem perut , supaya jangan ada strecthmark nantinya. Beli lagu2 om Mozart , puterin supaya anaknya jenius juga . Soal makanan juga penting, musti banyak makan ikan , supaya anaknya pinter kaya orang Jepun. Tapi pusing juga milih ikannya, soalnya isunya ikan yang
dijual pada berformalin, trus katanya jangan makan seafood terutama kerang, soalnya banyak menyerap timbal yg ada di Teluk Jakarta, anaknya bisa autis. Juga paling ngeri kalo lagi di jalan raya yang banyak bisnya ngeluarin asap2 hitam, kan katanya bisa jadi salah 1
penyebab anak autis juga. And then, jangan makan sate dan lalapan, takut kena tokso juga. Dan terpaksa cuti ngopi 9 bulan, katanya menyerap sari makanan, anaknya bisa kur-giz. Trus, olahraga jangan lupa, from mall to mall…he..he..he..

Penyakit

Setelah anaknya lahir (secara Caesar, ya gimana ya.. mau normal kata dokternya anaknya kelilit usus) cepet2 cari babysitter yang jago megang bayi. Rajin2 imunisasi ke dokter, soalnya hari gini banyak penyakit yg aneh2 .Trus siap2 aja dompet kosong soalnya muahal2
vaksinnya . Trus langganan BPP (batukpilekpanas) , musti fisioterapi lah, cek alergi lah… Kalo ditanya, gara2 apa, jawabannya pasti karena virus.

Sekolah & Les

Anaknya uda bisa duduk, mulai hunting sekolah, abis bayi2 yg lain juga udah sekolah… bayi gaul gitu loh… Jangan sembarangan juga pilih sekolah, minimal harus yg 3 bahasa, biar nyerocosnya lancar. Liat juga fasilitasnya, mesti ada kolam renang, lap. bola, komputer, salon… buat mama2 nunggu anak jadi anteng, becanda… becanda…

Sistemnya juga macam2, pilih deh mana yg paling sreg , Montessori, IB, Cambrigde, sekolah alam, dll. Soal uang masuk + u. sekolah ? No problemo , demi anak… (demi gengsi mama juga sih….) Belom lagi lesnya, pilihan banyak, ada Kumon, Sempoa, Inggris, Mandarin, Balet,
Renang, Tenis , Modelling , Drama, Komputer, Gokart juga ada, ayo dipilih… dipilih…dipilih….

Masak

Sementara itu tugas masak babysitternya ditake over, karena ternyata doyan banget MSG ,
ngga pernah dibeliin, bela2in beli sendiri , jadi mulai saat itu, mama jadi koki pribadi . Tapi mau belanja juga kudu ati2, beli beras jangan2 pake pemutih, beli terasi katanya pake pewarna kain, beli sayur musti cuci di air mengalir kalo ngga bisa kemakan pestisida, beli ikan & tahu, ada pengawetnya, beli tempe / tepung maizena / jagung takut juga, katanya dari tanaman transgenik, beli buah kalo yang ngga ada bijinya juga katanya transgenik. Beli biskuit kudu baca label, takut mengandung lemak trans, beli minuman botol juga ngeri takut gulanya gula buatan, pake pewarna ngga jelas dan pengawet extra banyak. Pusiiiiiing… Susu
kaleng juga akhirnya di-PHK atas sabda dokter, katanya campuran dalam susu kaleng bisa memicu alergi. Padahal mahal loh belinya, banyak campurannya yang bisa bikin pinter lagi, katanya… katanya…. Nah sekarang jadi balik ke jadul, langganan susu sapi segar, fresh from
the moo moo.

Masih soal makanan, setelah bisa makan padat dan harus bawa bekal ke sekolah , nambah lagi pusingnya mikirin menu sehat apa yang harus dibawa tiap hari. Kalo anak2 lainnya sih di sekolah ada yang menunya berkisar antara ayam goreng – kentang goreng – nugget – sosis . Keliatannya sih menu orang kota , modern, praktis , tapi kan… ayamnya aja pahanya segede ulekan, maklum ayam tiap hari dicekokin hormon, ngeri deh… trus kalo nugget & sosis, rumornya juga kan ngga jelas bahan baku sebenarnya dari apa, beneran daging atau…….??? Takuuuuut….

Susahnya pula, udah dikonsepin menu sehat, dasar bocah kalo liat pembantu jajan, eh ikutan nimbrung nyomot krupuk pelangi (abis warnanya sama tuh kaya warna daster), ikut nyicip baso tikus , tempe goreng dari warteg yg digoreng pake minyak jelantah edisi ke 10 (maksudnya udah bekas nggoreng 10 kali).

Babysitter & Pembantu

Masalah babysitter & pembantu juga ngga ada abisnya, udah carinya susah, di yayasan stoknya banyak tapi pas ditanya2 ogah2an kaya ngga niat kerja. Ada yg baru sehari kerja uda nangis2 minta pulang inget kampung, ada juga yg langsung menebar pesona kiri kanan, ada yg hamil ngga ketauan, ada yg sempet ngamar di motel deket rumah sama satpam, ada yg suka nyuri, yg kabur manjat pagar gara2 kepincut karyawan tetangga sebrang trus diajak kawin lari pdhl baru kenal seminggu, juga ada yg suka banding2in fasilitas & gaji.

Masih soal babysitter & pembantu, ngeri banget kalo ngebayangin pas mereka ngelakuin hal yang aneh2 itu jangan2 ada anak kita… ih amit2. Makanya aku rela deh, ngga jadi wanita karier asal bisa memantau anak. Tambah mantap lagi jadi stay at home mom setelah
mendengar obrolan (nguping sih tepatnya) para pembantu yg lagi nungguin anak sekolah, ayo tebak, apakah obrolan mereka ?? Serem, serem… ternyata kalo ngga ada majikan, mereka suka nonton pilem xxx…

Tontonan , Games dan Bacaan

Pernah bayangin ngga kira2 bakal kaya gimana lagi ya perkembangan teknologi 5 atau 10 tahun ke depan. Soalnya yang sekarang aja uda yang bisa bikin ortu sport jantung. Gara2 banyak tontonan ngaco di TV, bikin anak juga ikut ngaco. Bayangin deh, film yg lagi diputer sih film anak2, masih pagi pula, tapi iklannya itu loh… masa iklanin sinetron pas lagi adegan mau diperkosa, atau lagi tampar2an. Eh suka juga iklanin acara mistik di sela2 film kartun, alhasil malamnya si anak ngga bisa tidur gara2 mimpi buruk. Nyebelin kan… Apa musti
langganan Astro aja nih… biar nontonnya Play House Disney Channel aja , tapi kalo neneknya lagi datang trus maksa buka channel sinetron ya susah juga ya.

Trus juga, gara2 gampang banget tuh dapetin film2 yg warnyanya biru itu, bikin tambah stress lagi. Pernah lagi cari barang di pasar, lewatin lapak2 yg jual DVD, wah musti pinter2 deh pake siasat supaya si anak matanya ngga sampe ngeliat gambar2 di sampul DVD itu… ngajak dia ngobrol seru dan tarik tangannya supaya cepet2 lewat dr situ.

Belum lagi masalah bacaan, komik2nya tuh, penerbitnya ngga pake rating punya, pukul rata aja pokoke komik ya untuk anak2, ngga peduli isinya adegan ranjang. Lalu kalo lewatin penjual majalah juga kudu ati2, soalnya Donal Bebek bisa bersebelahan sama Playboy tuh. Mentang2 si Donald juga ngga pake celana kali ya.

Oya, soal games juga bikin serem. Kasian deh banyak ortu yg ngga ngerti, asik aja ngisi games di PS anaknya tanpa perhatiin rating gamesnya. Belom lagi games online, yang tokohnya suka seksi2 banget kostumnya.

Rekreasi

Dulu belum jaman banyak mall, kayanya kalo rekreasi suka nya ke Taman Ria, Ragunan, Monas. Kalo yg jauhan ya ke Lido, Cibodas, Puncak. Sekarang kalo ditanya mau kemana, pasti jawabnya mau ke Mall, main di Timezone , makan es krim Baskin Robbin , HokBen , Mc Donald , Pizza Hut…

Trus mampir (tepatnya dipaksa mampir karna tangannya udah ditarik2 anaknya ) ke Kid Station, liat2 mainan import, ya Hotwheels lah, Transformer lah. Sementara jantung mamanya berdegup2 gara2 liat harga mainan nol nya banyak banget…

Gaul

Soal gaul juga musti diawasin nih, hari gini anak ingusan aja banyak yg diperkosa. Penculikan juga banyak. Punya temen akrab sesama cowo, takut homo, punya temen akrab cewe, takut ntar terjadi pernikahan dini. Belum lagi pemalakan di sekolah, peredaran narkoba di kantin, tawuran, pelajar plus ( ayam malam ). Saing2an model HP, kendaraan, nongkrong di pool, bla..bla..

Nah, begitulah kira2 gambaran perjuangan seorang Ibu jaman sekarang. Gimana, beraaaaat kan? Biarpun berat, anak adalah titipan yang amat sangat berharga. Makanya tugas dijalanin aja dengan riang gembira. Do the best you can. Jadilah ibu yang bisa dibanggakan oleh anak2
kita. Jangan lupa, seorang Ibu cuma manusia biasa yang tidak bisa mengawasi anak2nya 24 jam sehari. Karena itu berdoalah, mohon perlindunganNya

selalu terhadap anak2 kita. Ingat,semua dimulai dari ibu, bukan dari nenek, atau babysitter atau pembantu . Masa depan anak kita tergantung pada kita. Hidup ibu …..!!!

sehabis baca ini gue jadi mikir, gede ama yah biaya sebagai orang tua jaman sekarang, udah ga bisa ngasi aer tajin lagi…

cuma jadi pusing juga nantinya sebagai ayah alias bapak bapak, bisa2 isinya kerja mulu banting tulang demi ngewujudin semua hal yg ada diatas, berangkat kerja anak msh tdr, pulang kerja anak sudah tdr, sabtu minggu dipake buat kerja sampingan.

Kapan maen sama anaknya???

duh, sampe segitu ribetnyakah jaman sekarang????

One Response to “curhatan emak emak jaman sekarang”

  1. Leah Says:

    You worry too much dear….relax.
    Things are not as bad as you might think :p


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: